Hulu Sungai Selatan Dukung Program Penumbuhan Petani Milenial Kementan

by -85 Views

INFOTANI.ID – Kementerian Pertanian (Kementan) bersama International Fund for Agricultural Development (IFAD), melalui Program penumbuhan petani milenial yang dikenal dengan Program Youth Entrepreneurship and Employment Support Services (YESS) terus mewujudkan regenerasi petani serta melahirkan wirausaha milenial di sektor pertanian.

Kepala BPPSDMP Kementan, Dedi Nursyamsi menjelaskan dua kunci utama dalam pelaksanaan Program YESS Kementan.

“Pertama Program YESS hadir untuk meningkatkan kapasitas pemuda di pedesaan melalui pendidikan dan pelatihan untuk menjadi agen pembangunan pertanian. Kedua, sasaran dari Program YESS yakni pemuda/i harus memiliki jiwa kewirausahaan dari hulu sampai hilir,” sebut Dedi.

Oleh karena itu, Sekolah Menengah Kejuruan Pertanian Pembangunan Negeri (SMK PPN) Banjarbaru selaku Provincial Project Implementation Unit (PPIU) Kalimantan Selatan dalam Program YESS mengadakan District Multi Stakeholder Forum (DMSF) di Kabupaten Hulu Sungai Selatan (HSS) untuk kali pertama, setelah penunjukan Kabupaten HSS sebagai wilayah intervensi baru dalam Program YESS.

Bertempat di gedung Pramuka, pertemuan yang berlangsung pada Rabu (11/10) dihadiri PJ Bupati, Sekretaris Daerah, Kepala Bappedalitbangda, Kepala Dinas Pertanian, Kepala Dinas Ketahanan Pangan, Kepala Dinas Tenaga Kerja, Koperasi dan UKM, dan 11 SKPD lainnya. Turut hadir juga perwakilan Bank Kalsel, KADIN, HIPMI, IWAPI, KTNA, P4S, dan Petani Milenial.

Dalam sambutannya, PJ Bupati Hulu Sungai Selatan, Hermansyah menyampaikan dukungannya pada Program YESS.

“Kami menyambut baik kegiatan ini dan siap menerima serta mensupport penuh, apalagi kegiatan ini terkait dengan generasi muda.” ujarnya.

Lebih lanjut Hermansyah menjelaskan, jika lahan pertanian di HSS tergolong luas dan menghasilkan. Bahkan komoditas terong dan labu sudah masuk ke IKN.

“Jika pertanian diedukasi dengan lebih baik lagi, maka masyarakat akan terus menghasilkan.” tambahnya.

Hadir secara Daring, Kepala Pusat Pendidikan Pertanian BPPSDMP, Idha Widi Arsanti mengajak semua pihak-pihak terkait untuk mendukung kegiatan ini secara penuh.

“Program YESS ini merupakan Program lintas sektoral. Kita harus mampu mengidentifikasi apa yang dibutuhkan oleh pemuda sampai terbentuk suatu ekosistem pertanian yang kuat.” kata Santi.

Dalam kesempatan yang sama, penanggung jawab Program YESS di Kalimantan Selatan, Budi Santoso menyampaikan jika tujuan dari kegiatan tersebut selain memperkenalkan Program YESS kepada para pemangku kebijakan daerah, juga sebagai langkah awal untuk melakukan koordinasi agar kegiatan dapat berjalan dengan jelas dan terarah.

“Jadi harapannya, kita memiliki persepsi yang sama agar kegiatan dapat berjalan dan dipahami banyak pihak.” ujar Budi.

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan, Penelitian, dan Pengembangan Daerah Kabupaten HSS, Arliyan Syahrial menekankan perlunya sinergitas antar SKPD dalam mendukung kegiatan YESS ini, khususnya antara pertanian dengan sektor pariwisata.

“Semakin banyak orang yang berwisata ke HSS, harapannya makin dilirik juga hasil produksi pertanian”.katanya.

Lebih lanjut, sektor pertanian di Kabupaten HSS menyumbang 20,73 persen PDRB, namun hanya bertumpu pada tanaman pangan. Untuk itu perlu mencari alternatif lain seperti hotrikultura atau peternakan. Program YESS ini diharapkan memiliki kontibusi yang besar.

Hadirnya Program YESS di Kabupaten Hulu Sungai Selatan tak terlepas dari persetujuan IFAD pada tanggal 16 Agustus 2023 lalu.

Dengan adanya Program YESS ini, diharapkan akan banyak melahirkan generasi muda yang terjun di bidang pertanian, sehingga dapat meningkatkan taraf hidup. Untuk itu, dibutuhkan dukungan penuh dari pemerintah daerah agar tujuan tersebut dapat dicapai maksimal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.