Sempurmayung, Kampung Adat Ditengah Perubahan

by -155 Views

INFOTANI.ID – Suatu yang langka, ditengah kemajuan jaman yang sangat masif, masih ditemukan sebuah kawasan yang bertahan pada kearifan lokal, berupa tradisi adat istiadat lama yang menjadi pedoman dalam aktifitas kesehariannnya.

Tersebutlah sebuah kampung bernama Sempurmayung, terletak di desa Cimarga, Kabupaten Sumedang, Provinsi Jawa Barat, berjarak 60 km dari Kota Bandung.

Kampung ini berada di kaki gunung Lingga, berketinggian 2000 meter dpl, berkontur berbukit bukit, dengan mata pencaharian utama pertanian lahan basah (sawah) dan lahan kering (berladang), berpenduduk 65 KK. Penduduk yang tingga disini adalah warga dari kampung Cipeundeuy yang pada awalnya adalah transmigran yang kembali ke kampung halamannya, karena alasan kesurusuhan di daerah transmigrasinya yaitu Sambas, Sampit, Kalimantan Barat.

Kampung Sempurmayung ini masih mempertahankan arsitektur rumah Sunda, berupa rumah panggung, di bagian bawahnya digunakan untuk kebutuhan menyimpan ternak, atau hasil bumi. Bagian lain yang menarik dari kampung ini adalah ketaatan pada tradisi, adat dalam interaksi sosial, ritual pada setiap aktifitas, semisal dalam melakukan aktifitas mata pencaharian, berupa selamatan, ruwatan.

Inilah yang terekam oleh Tim Pengabdian Masyarakat Reguler, Politeknik Kesejahteraan Sosial Bandung; Suharma, Nurhayani, Marwanti, Hilmi, Sumarjo, saat melakukan pendalaman atas informasi yang masuk tentang kearifan lokal Kampung Sempurmayung.

Kearifan lokal di Sempurmayung ini tidak serta merta menolak perubahan. Sudah banyak produk produk baru yang masuk, semisal jaringan seluler, kendaraan, roda empat, roda dua. Perubahan itu dimaknai oleh warga kampung, sebagai sebuah keniscayaan, maju berkembang tanpa kehilangan tradisi.

Seperti yang disampaikan oleh salah seorang warga Dede Wahyudin, warga beraktifitas warga menjaga relasi sosialnya dengan kepatuhan menjalankan tradisi, semisal menyimpan kupat, leupeut, tantang angin (menjaga keserasian hubungan manusia dengan alam).

Pakar antropologi mengatakan kearifan lokal adalah benteng ketahanan sosial, karena berakar pada nilai, norma yang dipertahankan secara turun temurun dari generasi sebelumnya, sebagai kontrol sosial melihat kelebihan dan kekurangan (inward looking, outward looking).

Melihat potensi yang ada di kampung ini, suatu hal yang penting dilakukan ke depan adalah penguatan kearifan lokal ini sebagai jembatan bagi pemberdayaan warga dan potensinya.

Suharma, anggota tim pengabdian menyebutkan tradisi lama, nilai dan norma bisa menjadi alat bantu bagi upaya mengembangkan potensi, mengurangi potensi kelemahan. Pemberdayaan menjadi sebuah pilihan untuk kemajuan warga.

Pemberdayaan ini tidak serta merta soal materi atau fisik tetapi lebih pada penguatan kelembagaannya, sebagai investasi sosial mempertahankan kohesivitas sosial warganya.

Poltekesos akan menganalisa seluruh gambaran potensi dan masalah d kampung adat ini, untuk selanjutnya dipertimbangkan untuk dilakukan intervensi baik berupa penguatan kelembagaan ataupun alternatif pilihan yang paling dirasakan warga untuk kemajuan kampung ini ke depan. Demikian dkatakan oleh anggoya tim pengabdian masyarakat lainnya, Marwanti dan Nurhayani.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.