Penghargaan Menkes Pada Mentan SYL dan Napak Tilas Tsunami Aceh

by -181 Views

INFOTANI.ID – Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo memiliki napak tilas yang tak terlupakan hingga sekarang dan kapan pun dengan musibah Tsunami Aceh tahun 2004. Ia dengan respon cepat berangkat ke Aceh sebagai Relawan Kesehatan.

Tak ayal, Menteri Kesehatan Budi G. Sadikin saat itu memberikan penghargaan kepada Syahrul sebagai Relawan Kesehatan atas individu yang sangat berkomitmen untuk melakukan upaya kemanusiaan dalam respon darurat bencana gempa dan Tsunami Aceh Tahun 2004. Penghargaan itu diberikan di Jakarta pada tanggal 25 Desember 2022.

Syahrul yang waktu itu menjabat Wakil Gubernur Sulawesi Selatan segera berangkat ke Aceh ketika mendapatkan kabar bila Serambi Mekkah diluluhlantakkan gempa bumi dan tsunami pada hari Minggu, 26 Desember 2004.

Syahrul Yasin Limpo kala itu terhenyak. Ia berdukacita amat dalam. Jiwanya nelangsa, kala mendapatkan informasi bahwa beberapa kota di Aceh, seperti Banda Aceh dan Calang disapu bersih oleh gelombang besar dari Samudera Hindia yang menelan ratusan ribu nyawa manusia melayang.

Setelah menggelar rapat, Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan yang kala itu masih dipimpin oleh Gubernur Amin Sjam, Pemerintah Sulsel kala itu berkomitmen memberikan bantuan rumah jenis knockdown untuk korban gempabumi dan tsunami. Syahrul Yasin Limpo dan rombongan relawan dari Makassar pun terbang ke Aceh. Airmatanya sudah tidak bisa agi ditahan kala jelang tiba di Bandara Blang Bintang, Aceh Besar.

Dari dalam kabin pesawat yang sedang bersiap landing, dia melihat Banda Aceh dan pesisir Aceh besar luluh lantak diterjang gelombang yang dipicu oleh gempa bumi berkekuatan magnitude 9,3 skala richter. Gempa sebesar itu setara dengan ledakan bom 100 giga ton.

Charles Ammon dari Penn State University, menyebutkan bila gempa bumi yang melanda Aceh kala itu terjadi 500 sampai 600 detik. Dengan durasi gempabumi selama itu, maka patahan lempeng benua pun sangat serius. Menimbulkan keretakan hampir 800 mil. Akibatnya, 230.000 jiwa melayang, dan 500.000 orang kehilangan tempat tinggal.

Rombongan relawan yang dikirim oleh Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan, segera menuju Kota Banda Aceh yang kala itu sudah hancur lebur dilamun gempa dan gelombang tsunami. Tiba di sana, mereka ditempatkan di lantai II Rumah sakit Umum daerah dr. Zainoel Abidin (RSUDZA). Saat itu, baru selang beberapa hari gelombang tsunami menghancurkan Aceh.

Semalam suntuk Syahrul Yasin Limpo tidak bisa tidur nyenyak. Di lantai I RSUDZA aroma kematian merebak. Mayat masih tergeletak di antara puing. Bukan satu tapi banyak. Dada Syahrul penuh sesak.dia tidak dapat membayangkan betapa mengerikan musibah tersebut. Di dalam hatinya Syahrul berdoa semoga orang Aceh dapat bertahan dengan cobaan yang di luar nalar manusia.

Esok harinya, Syahrul Yasin Limpo berkeliling. Mencari lokasi yang tepat untuk membangun rumah bantuan dari Pemerintah Sulsel. Dengan susah payah, akhirnya ia tiba di Lhoknga, Aceh Besar, yang merupakan salah satu daerah yang disapu bersih oleh gelombang tsunami.

Perkampungan di tepi pantai hingg radius tiga kilometer habis dilumat gelombang. Di sana, Syahrul mengunjungi Pesantren Hidayatullah, yang berada di Gampong Nusa. Pesantren yang diasuh oleh Teungku Mursalin.

Sang ustad kaget ketika Wakil Gubernur Sulsel tiba di sana. Dia tidak menyangka, pejabat teras dari Indonesia Timur tiba begitu cepat ke ujung barat Nusantara. Teungku Mursalin sangat bahagia.

Di pesantren tersebut, Teungku Mursalin menampung 2.000 lebih pengungsi yang berasal dari kampung sekitar. Dengan fasilitas seadanya, sang cendekiawan mengelola pengungsi.Sejumlah bantuan kemanusian yang berasal dari lembaga internasional juga sudah tiba di dayah tersebut.

Perihal kunjungan Syahrul Yasin Limpo ke Pesantren Hidayatullah, masih sangat membekas di ingatan Teungku Mursalin. Bagaimana tidak, Mursalin mengisahkan tentang kunjungan kemanusiaan pria yang kini dipercaya oleh Presiden Jokowi sebagai Menteri Pertanian RI.

Ketika datang ke Hidatullah, Syahrul langsung berkomitmen membangun delapan unit ruang, dua diperuntukkan sebagai Pustaka, dan sisanya sebagai tempat belajar santri. Di kemudian hari komitmen itu diwujudkan oleh Bupati Gowa periode 1994-2002 tersebut.

Ada yang menarik kala itu. Seorang anak yatim berkaos putih dan bercelana pendek warna merah. Bocah itu selalu memegang tangan Syahrul. Kemanapun Syahrul melangkah, sang anak selalu mengikuti. Jemarinya tak mau lepas dari pergelangan tangan politisi yang kini berkhidmad di Partai NasDem.

Anak kecil itu merengek kepada Syahrul, agar membawanya ke Jakarta, atau kemanapun Syahrul akan pergi. Dia sudah tidak punya siapa-siapa di Aceh. Kedua orangtuanya dilamun gempa bumi dan gelombang Samudera Hindia.

Namun kala itu, Syahrul belum dapat memenuhi permintaan sang yatim. Benar bahwa dia sudah memiliki rencana mengadopsi 20 anak korban tsunami untuk disekolahkan di Jakarta. Tapi kuotanya sudah penuh.

“Dengan berat hati kala itu Pak Syahrul menolak permintaan yatim tersebut,” kisah Teungku Mursalin.

*Syahrul Yasin Limpo Tergiang Rengekan Sang Yatim*

20 puluh yatim korban tsunami Aceh kini telah lulus sarjana. Bahkan ada yang telah menjadi dokter. Tapi ada yang masih mengganjal di ingatan Syahrul Yasin Limpo. Ia teringat kembali kepada sang yatim yang merengek kepadanya.

Setahun lalu, ia meminta teman-temannya melacak keberadaan sang yatim. Bermodal foto ketika si anak dan Syahrul berada di Pesantren Hidayatullah, pencarian pun di mulai.

Teungku Mursalin pun ikut melakukan pencarian. Dia menjumpai Camat Lhoknga, Aceh Besar, memberitahu tentang kisah tersebut. Sang camat memberitahu keuchik dan sekretaris desa di bawah binaannya. Tapi tak satupun berhasil menemukan jejak sang yatim.

Ketika Syahrul berkunjung ke Pesantren Hidayatullah pada Jumat (4/3/2022) ia masih menanyakan keberadaan si anak yatim. Bahkan pada spanduk silaturahmi tersebut ia meminta agar foto dirinya dan sang yatim dipasang. Tapi usahanya masih belum membuahkan hasil.

“Setelah kunjungan ke Pesantren Hidayatullah pada bulan Maret 2022, pak Syahrul masih mencari anak yatim itu. Tapi belum juga membuahkan hasil. Ia sangat rindu ingin bertemu dan melakukan sesuatu kepada anak tersebut,” kata mantan Ketua DPW Partai NasDem Aceh Zaini Djalil, Selasa (13/12/2022).

Zaini Djalil menyebutkan, ada rasa sesal di hati Syahrul mengapa kala itu ia tidak membawa saja anak tersebut. Tapi kala itu memang tidak mungkin. Membawa anak manusia tidak semudah mengangkut benda mati. Ada izin yang harus dipenuhi. Minimal ada wali yang memberikan restu.

“Gerak sejarah membuat semua itu terjadi. tapi Pak Syahrul setelah pertemuan di Hidayatullah, tidak bisa melupakan si yatim berkaos oblong dan celana pendek merah tersebut,” terang Zaini Djalil.

Akankah Syahrul berhasil menemukan sang yatim? Entahlah. “Semoga saja Pak Syahrul berhasil bertemu kembali dengan anak itu. Ada rindu yang teramat besar di dalam dadanya,” imbuh Zaini Djalil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.