Di Fornas P4S, Mentan Apresiasi Kerja Keras Insan Pertanian

by -194 Views

INFOTANI.ID- Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo memberikan apresiasi atas kerja keras para insan pertanian. Menurutnya, swasembada beras yang dicapai menjadi bukti kerja keras tersebut.

Hal tersebut disampaikan Mentan SYL saat Pertemuan Forum Nasional P4S dan Magang Petani di P4S Bali, Selasa (27/9/2022)

Mentan mengatakan, pertanian telah mengukir prestasi yang sangat membanggakan beberapa tahun belakangan.

“Yaitu keberhasilan mencapai swasembada beras. Ini dibuktikan dengan tidak adanya impor beras selama 3 tahun terakhir. Prestasi yang mendapat pengakukan dari Food and Agriculture Organization (FAO) dan
International Rice Research Institute (IRRI),” katanya.

Mentan menegaskan, keberhasilan ini merupakan hasil kerja bersama, prestasi
seluruh insan pertanian.

Namun, Mentan meminta seluruh insan pertanian untuk tetap menciptakan pertanian yang kokoh mendukung ketahanan bangsa.

“Pertanian yang kokoh dibutuhkan karena pertanian merupakan penyedia utama bahan pangan sekaligus lapangan pekerjaan, bahkan menyokong kestabilan ekonomi,” tuturnya.

Menter Pertanian juga mengatakan pembangunan pertanian yang dilakukan dimulai dari perdesaan.

“Sebab, sebagian besar budidaya pertanian dan peternakan dilakukan di desa. Dengan demikian, penguatan usaha tani dan kapasitas SDM di perdesaan mutlak dibutuhkan. Untuk inilah diperlukan penguatan kelembagaan Pusat Pelatihan Pertanian dan Perdesaan Swadaya atau P4S,” katanya.

Menurutnya, hal tersebut ditujukan untuk mengembangkan usaha tani sekaligus penguatan kapasitas pengelola P4S dan masyarakat sekitar.

Dalam melakukan penguatan kapasitas
kelembagaan P4S , Kementerian Pertanian juga mendorong melalui berbagai upaya salah satunya melalui penguatan permodalan dari program Kredit Usaha Rakyat (KUR) di bidang pertanian.

“Melalui program ini Petani dapat terbantu dalam mengembangkan budidaya
pertanian mulai dari hulu hingga hilir,” ujarnya.

Mentan berharap momentum penerapan mindsetting agenda dan agenda intellectual ini, para pengelola P4S dan petani program READSI dapat termotivasi untuk lebih bekerja keras dan menciptakan inovasi, memperluas jejaring usaha, serta penguatan organisasi P4S.

Sementara Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) Kementan, Dedi Nursyamsi, mengatakan
Peranan P4S menjadi sangat penting bila
dikaitkan dengan 3 tantangan dan ancaman
utama sektor pertanian saat ini.

“Tiga ancaman itu adalah pasca
pandemic Covid-19, perubahan iklim, dan
tekanan geopolitik Rusia-Ukraina. Ketidakpastian ini perlu disikapi dengan
upaya peningkatan produksi dan
produktivitas pada subsektor budidaya
dengan menerapkan konsep efisiensi dan
konservasi lingkungan,” terangnya.

Dedi Nursyamsi mengatakan jika tahun 2022 bisa dikatakan tahunnya P4S.

Menurutnya, ada dua alasan yang mendasari hal itu. Pertama, setelah tertunda beberapa tahun, tahun ini Fornas P4S dapat diselenggarakan kembali setelah Fornas terakhir di Takalar Sulawesi Selatan Tahun 2010.

“Tahun ini kita bisa melaksanakan kembali Forum Nasional P4S dengan tema P4S sebagai pembaharu perdesaan tingkatkan ketersediaan pangan lokal melalui pemanfaatan teknologi smart farming,” katanya.

Alasan kedua, di tahun 2023, BPPSDMP
mendorong beberapa P4S untuk menjadi
sasaran Dana Alokasi Khusus (DAK) terkait
Pertanian Presisi dan Regeneratif.

“P4S itu tumbuh secara swadaya dengan dilatar belakangi oleh motivasi petani atau pelaku usaha agribisnis yang sukses dalam
usahanya untuk membagi pengalaman dan
kiat-kiat keberhasilannya kepada sesama
petani melalui proses pelatihan dan
permagangan di bidang pertanian perdesaan,” katanya.

Dijelaskannya, Forum Nasional P4S tahun ini dilakukan secara hybrid (offline dan online) dan dihadiri 1.620 orang, terdiri dari Forum Komunikasi Nasional, Forum Komunikasi P4S Provinsi, P4S Model, dan P4S Swadaya.

Sedangkan kegiatan Magang bagi Petani diikuti sebanyak 180 orang peserta yang berasal dari 18 Kabupaten dari wilayah lokasi Project READSI. Dan peserta Pelatihan Teknis Smart Farming bagi Petani dan Penyuluh Provinsi Bali diikuti sebanyak 80 orang peserta.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.